Saturday, 24 January 2009

Khitan pake Smart Klamp


Selasa lalu 20 Januari 2009, Rizal dikhitan. Mumpung pas liburan sekolah jadi pas banget. Ceritanya si Rizal ini takut di sunat. Tapi karena dia sekolah di sekolah Islam, jadi banyak yang ngompori untuk cepet-cepet sunat ha..ha..

Sebetulnya sudah sejak kelas 1 sudah saya tawari.. Katanya kelas 2 aja.. Sudah kelas 2 katanya kelas 3 aja.. Nah sudah kelas 3 ditagih lagi nih..

"Mau ya Rizal sunat??" Dalam bayanganku paling ntar jawabannya nanti aja kelas 4 :).. But, surprisely Eh dia jawab "Mau".


Langsung aja Bapaknya ngajak ke Rumah Sakit PHC di Perak pas hari Seninnya. Kenapa nggak datangin orang ke rumah aja?? Soalnya kita tahu Rizal takut sunat.. Khawatir sudah datangin orang habis itu gak mau disunat kan berabe ha..ha.. Kenapa di PHC? Karena mengiklankan sunat model baru yaitu smart klamp. Rizal kan gemuk, jadi ya agak susah karena penisnya jadi masuk. Dengan metode ini rasanya jadi lebih gampang.

Jadilah hari Seninnya diajak ke PHC.. Cuma sama bapaknya aja.. Di sana dia lihat prosesnya.. Emm kayaknya berani sih.. Tapi.. Begitu dianya mau dieksekusi... "Huaa..... aku gak mau disunat" he..he.. ternyata takut juga.. "Besok mau ya??"... "Mau kalau besok".. he..he.. dalam hati juga ragu apa mau ya??

Besoknya kita tagih lagi. Katanya mau.. Jadilah hari Selasa itu aku cuti..

Berangkat pagi sekitar jam 8.. Di mobil aku 'ngedem-edemi' Rizal supaya mau.. Aku jelaskan makna sunat itu bagi anak laki-laki.. Soal kedewasaan dan tanggung jawab.. Ciailah.. Pokoknya biar dia paham deh.. Dia sih cuek-cuek aja.. tapi dengerin :)

Sampe di PHC malah dia yang masuk duluan ke IGD.. Langsung aku daftarin.. Lalu menunggu..

Ada beberapa pasien.. Yang lagi ngantri di klinik bedahnya.. Satu lagi khitan juga.. Anaknya sudah cukup besar.. Mungkin se Rizal agak tua dikit.. Dan gak nangis.. Ah oke tuh. Habis itu ada bayi 19bulan fimosis..

Menangisnya keras sekali hiks..hiks.. jadi stress juga dengernya.. Belum lagi ada anak cewek yang luka di wajah lalu dibuka jahitannya.. Nangisnya keras banget.. hiks..hiks.. bikin stress lagi.. Rizal jadinya juga agak mengkeret..

Finally.. Eng..ing..eng... Gilirannya Rizal datang...



Naik kasur aja sudah heboh.. Berusaha nego sana nego sini.. ha..ha.. Dia bilang.. gak pake gunting ya.. Akhirnya mantrinya sampe buang guntingnya ke lantai ha..ha.. Tapi ya Rizalnya masih tahu kalo ada gunting yang lain.. wis..wis.. Capek deh..

Kalau biasanya untuk khitan butuh 2 orang aja.. Ini sampe 8 orang untuk megangi.
Waktu dibius sudah teriak-teriak.. Habis itu waktu dieksekusi mendatangkan banyak orang. Sebetulnya kan kalau sudah dibius nggak terasa.. Tapi karena Rizal sebetulnya takut, jadinya masih teriak aja.. Ah.. anakku..anakku..

Yang lucu, setelah proses selesai, masih kondisi menangis dia salami semua orang sambil minta maaf.. Lucu tapi juga mengharukan he..he..
Biaya sunat ini Rp. 430 ribu-an.


Perawatan setelah sunat cuma diberi betadine aja sehari 3x gitu.. Terus setelah pipis pas tabungnya dibilas terus diberi baby oil, biar gak lengket gitu..
Setelah 5 hari smart klamp nya dilepas. Sebelumnya di rumah disuruh berendam selama 1 jam supaya gampang dilepas. Waktu ngelepasnya juga heboh. Padahal kan sudah gak sakit wong tinggal ngelepas.. Masih dikasih kapas aja sudah teriak-teriak menghebohkan IGD. Sampe pasien lain pada ketawa-ketawa..


Yang lucu lagi.. Seperti sebelumnya, waktu sudah selesai dia minta maaf ke semua orang.. Terus bilang "Selamat tahun baru Imlek ya.. Gong Xi Fat Choi".. Ha..ha... semua ketawa deh..
Berikut soal sunat smart klamp yang saya ambil dari brosur di RS PHC Surabaya :

Apakah Smart Klamp itu :
SmartKlamp adalah alat khitan sekali pakai (disposable) berteknologi tinggi, yang didesain untuk menghasilkan khitanan yang lebih aman, cepat dan canggih.

Keunggulan khitan dengan teknik SmartKlamp?
  1. Khitan tanpa pendarahan, tanpa jahitan sehingga mengurangi risiko penularan penyakit AIDS / Hepatitis (catatan dari saya : sebetulnya ada sih pendarahan.. tapi dikit)
  2. Pelaksanaan khitan membutuhkan waktu yang sangat cepat 5-10 menit
  3. Anak bisa langsung dibawa pulang
  4. Anak dapat langsung beraktifitas seperti biasa (bermain, sekolah,mandi dll) -> Rizal habis sunat langsung ke mall :)
  5. Alat sangat ringan karena terbuat dari plastik
  6. Dapat buang air kecil secara biasa (melalui tabung)
  7. Tersedia dalam berbagai ukuran sehingga dapat digunakan pada usia bayi, anak sampai dewasa

Tahap Persiapan :
Sebelum khitan, seluruh bagian penis dibersihkan sambil menarik foreskin (kulup atau kulit muka) ke belakang, kadang-kadang foreskin lengket pada penis dan tertutup (fimosis) sehingga dokter harus melonggarkannya. Dalam beberapa kasus foreskin sangat sempit, dokter akan melabarkannya dengan klem. Anak dilakukan pembiusan lokal dengan injeksi, sehingga prosedur dilakukan tanpa rasa sakit. Injeksi dilakukan pada pangkal penis di bawah kulit. Efek bius berkisar antara setengah hingga satu jam.

Tahap Pengukuran :
Setiap penis memiliki ukuran yang berbeda-beda, sehingga harus diukur untukmemastikan ukuran SmartKlamp yang akan digunakan. Sebuah kartu dengan beberapa lubang (size -o - meter) digunakan untuk mengukur diameter penis, kemudian ukuran yang sesuai digunakan untuk memilih SmartKlamp yang akan dipakai.

Tahap Pengkhitanan :
Sesaat setelah obat bius bekerja,dokterakan kembalimenarik ke belakang foreskin dan meletakkan tabung di atas kepala penis. Dokterkemudianakanmenarik ke dalamforeskin tepat di atas tabung, dan ketika posisinya telah pas maka ring klem kemudian dikunci.
Foreskin kemudian dipotong dengan pisau bedah (scalpel), persis di atas ring klem,dan khitanan selesai, tidak dibutuhkan jahitan dan perban. SmartKlamp akan tetap pada penis hingga luka sembuh yaitu sekitar 5 hari. Setelah 5hari SmartKlamp dapat dilepas oleh dokter.


Sumber: Bundarini

No comments:

Post a Comment

Blog Ping