Saturday, 6 November 2010

Khitan Mengurangi Resiko HIV !!!



Sel di bawah kulup rentan terhadap infeksi. 

Sunat dapat mengurangi angka infeksi HIV di antara laki-laki heteroseksual sekitar 60%, hasil penelitian. 

Penelitian di Afrika Selatan, dilaporkan dalam Public Library of Science Medicine, menemukan itu memiliki efek perlindungan untuk beberapa 3.280 pemuda yang terlibat hubungan seks. 
Sunat adalah pemikiran untuk membantu melindungi terhadap HIV karena sel dalam kulup rentan terhadap virus. Pakar Inggris memperingatkan beberapa laki-laki disunat dalam studi masih menjadi terinfeksi dan kondom menawarkan perlindungan terbaik. 
tingkat infeksi HIV yang lebih rendah di antara kelompok-kelompok di Afrika yang melakukan sunat, tapi tidak diketahui apakah hal ini disebabkan karena perbedaan budaya. 
  
  Ada bahaya bahwa orang yang telah disunat akan merasa bahwa mereka sepenuhnya dilindungi dari HIV ketika mereka tidak disunat.




Menurut Deborah Jack, dari National Aids Trust. Ketika kulup dihapus, kulit di kepala penis menjadi kurang sensitif dan kurang cenderung berdarah, sehingga mengurangi risiko infeksi. 

Studi di Uganda dan di Kenya juga menyelidiki hal ini
Percobaan Afrika Selatan, yang dilakukan oleh tim peneliti Prancis dan Afrika Selatan dan disponsori oleh ANRS (Nasional Prancis Badan Penelitian Aids), berlangsung di daerah Farm Orange dekat Johannesburg, di mana sunat laki-laki di masa dewasa adalah umum, tetapi tidak universal praktek. 
Hanya di bawah 3.280 muda, seksual aktif, tidak bersunat, orang-orang heteroseksual yang mengambil bagian dalam studi ini ditawarkan kesempatan untuk menjadi disunat dan kemudian dimonitor untuk infeksi HIV. 
Hampir separuh memilih untuk disunat. 
Para peneliti merencanakan untuk menguji semua peserta untuk HIV pada bulan tiga, 12 dan 21, untuk melihat apakah ada perbedaan dalam tingkat infeksi baru antara kedua kelompok. 
Namun, setelah 18 bulan, jumlah infeksi HIV baru pada kelompok kontrol adalah 49, dibandingkan dengan 20 pada kelompok perlakuan. 
Para peneliti memutuskan pada saat ini akan tidak etis untuk melanjutkan studi. 
Itu berhenti dan orang-orang yang tidak disunat ditawarkan sunat. 
UNAids mengatakan sidang menemukan hasil yang menjanjikan, namun lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan temuan dan "apakah atau tidak hasil memiliki aplikasi yang lebih umum." 
'Tidak pengganti kondom' 
Keith Alcorn, dari National Aids Manual, berkata: "Meskipun studi ini menunjukkan bahwa laki-laki yang disunat kurang mungkin terinfeksi HIV, maka harus ditekankan bahwa laki-laki disunat tidak terinfeksi dalam penelitian ini, dan sunat yang tidak memberikan perlindungan total terhadap HIV. 
"Saya tidak berpikir bahwa setiap negara akan bergerak ke arah promosi sunat untuk pencegahan HIV pada hasil saja. 
"Dua studi lebih lanjut di Kenya dan Uganda belum diselesaikan, dan akan memberi kita informasi lebih lanjut." 
Deborah Jack, chief executive National Aids Trust, menambahkan: "Ada bahaya bahwa orang yang telah disunat akan merasa bahwa mereka sepenuhnya dilindungi dari HIV ketika mereka tidak. 
"Kita perlu lebih banyak riset dan panduan yang jelas, karena sunat tidak pernah bisa menjadi pengganti untuk penggunaan kondom.

Sumber: News BBC

No comments:

Post a Comment

Blog Ping